BALAI ISLAM KINABALU

UNIVERSITI MALAYA 2011/2012

Thursday, 15 December 2011

Pandanglah Menggunakan Mata Hati

Kehidupan ini penuh dengan ranjau? Memang benar, ia penuh dengan bermacam pancaroba, penuh dengan pelbagai ujian.
Tetapi itulah dinamakan warna-warni kehidupan.
Jikalau tiadanya warna-warni dalam kehidupan, sudah pasti hidup ini akan kebosanan. Kerana itulah Allah takdirkan ujian dan kesenangan itu silih berganti.

Kehidupan kita juga diwarnakan dengan pelbagai ragam manusia, ada yang merasa megah dengan kekayaan, pangkat dan harta. Kita merasa angkuh dengan kurniaan Ilahi. Kemana kita ingin tuju sebenarnya?

Pandanglah ke Langit

Pernahkah kalian memandang ke langit? anda tidak merasakah bahawa betapa kecil dan kerdilnya kita di alam ini? Kekadang kita rasa bongkak, angkuh, sombong dengan ilmu, harta,pangkat dan kekayaan. Cuba kita renung. Adakah ia akan kekal?

Adakah apa yang kita ada ini sudah mencukupkan kita rasa hebat? Sedangkan harta pangkat dan kekayaan, ilmu pengetahuan dan pencapaian yang ada pasti tidak kemana. Betapa sedikitnya, dibandingkan dengan kekayaan dan agungnya kekuasaan Ilahi yang ciptakan dunia ini.

Indahnya melihat langit seakan ingin terbang ke udara. Langit yang membiru itu tidak pernah angkuh dengan kecantikan, kehebatannya. Langit selalu sahaja menurut perintah Allah apabila Dia inginkan langit itu suram tidak bercahaya, langit tunduk dengan perintah-Nya. 

Matahari pula, sepanas dan seteriknya ia, tetap mengikut kehendak dan aturan dari Allah Ta'ala. Meskipun ia sangat besar, namun tetap mengabdikan diri kepadaNya. 

Tetapi manusia? apabila diuji dengan harta, kekayaan, pangkat, kecantikan dan perkara itu yang membuatkan manusia lupa bahawa  dia lemah, semuanya itu tidak akan kekal. Semuanya milik Allah! kita pasti akan MATI. Pernahkah kita insaf? pernahkah kita merasa takjub dengan keagungan ciptaan Tuhan jika dibandingkan apa yang ada pada diri kita ini?

Renungkanlah Kembali

Pada satu ketika, kita rasa dengki dengan kekayaan yang ada pada orang lain. Kita rasa dengki dengan pencapaian orang lain. Kita rasa kecewa, mengapa ya Allah, aku tidak sehebatnya. Mengapa aku tidak hebat sepertinya? sebenarnya kita silap. Tidakkah kita mendengar bahawa Allah swt berfirman:

"(Ingatlah) bahawa kehidupan dunia (yang tidak berdasarkan iman dan taqwa) hanyalah ibarat permainan dan hiburan; dan jika kamu beriman serta bertaqwa, Allah akan memberikan kamu pahala amal kamu, dan Ia tidak meminta kepada kamu harta benda kamu (melainkan untuk memberikan kamu barang yang lebih baik daripadanya)." Surah Muhammad Ayat 36

Kita tidak pernah bersyukur dengan kurniannya. Adakah kita masih angkuh sedangkan Allah sudah memberi kita secukupnya? Pandanglah kepada orang yang lebih kurang darimu. Bersyukurkah kita? dimana kita berada? landasan manakah? cuba kita lihat matahari , dia sentiasa mentaati perintah Allah.Di saat ia terbit dengan megah, tetapi apabila Allah perintahkan ia terbenam, ia akan terbenam tetapi dengan ketaatan.

Kembalilah , Bersyukurlah

Kita masih lagi boleh bernafas, tetapi ada di saat ini orang yang berusaha untuk bernafas menyedut udara kerana nazak di ambang sakaratul maut. Ada yang tiada kaki tetapi dia masih bersyukur kerana anggota lain masih ada dan sentiasa lakukan amal , sedangkan kita yang ada kaki jarang bersyukur. Sampai nak menjejak ke rumah Allah pun, kita masih kurang. Ada yang tiada mata, tetapi dia masih bersyukur dan terus bersyukur untuk mengingati Allah dengan sentiasa berzikir. Tetapi kita yang ada mata sanggup memandang perkara haram. Kita ini selalu lupa siapa kita? Apa tujuan kita dihidupkan di dunia.

Bersyukurlah dengan apa yang ada.

Usahalah semampu yang boleh! Sesungguhnya Allah menilai kita berdasarkan kualiti bukan kuantiti. Ada yang solat tahajjud tetapi perasaan bongkak ada dalam dirinya. Tiada guna langsung walau dia bersolat sebanyak manapun rakaatnya. Tetapi jika seorang hamba Allah melaksanakan solat tahajjud ikhlas kerana Allah walaupun dua rakaat, tetapi betapa besarnya di sisi Allah Ta'ala. kembalilah kepada jalan Islam. Manfaatkanlah masa yang ada dengan amal bekalan.

Wallahu'alam

0 comments:

Post a Comment